Subscribe to RSS feeds

Tuesday, November 30, 2010

Paru berdarah


Pagi,awal subuh banyak nikmat,penuh berkat.
Masa seakan lebih bermakna.
Aku menghargai dengan pergi ke Malpe.Pantai putih pasirnya,biru airnya.
Melarikan diri daripada sibuk Lagenda,pening dengan Paediatrik.
Hari ini,aku mengasah skill memasak,yang lama aku tinggalkan.
Resepi aku peroleh dari 2orang sifu.
Seorang tauke selekoh maut,Aza's corner.
Seorang rakan lama,bakal chef yang sekarang tekun belajar di Shah Alam.
Inilah hasilnya.

Tangan Wafiy,tekun melumurkan sotong dengan tepung rahsia ayahanda,Raju

Ikan hitam lantaran bercampur kicap.

Tidak masin walau berenang dalam lautan.Itulah beza,hati yang hidup dengan yang mati

Sotong,masterpiece Wafiy



Paru-paru berdarah

Darah dari paru-paru

p/s-Terima kasih kepada Aza dan Eppo..:P


2 coretan:

nadiah said...

sekian lame xturun dapur..mantap jgak =)

eppoo said...

hahahahahaa
giler berdarah pelepong tu!!!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...